travel galau travel blogger indonesia
Personal

Hello world! Salam Kenal dari Travel Galau

bismillahirrahmanirrahim,

travel galau travel blogger indonesia
travel galau travel blogger indonesia

Tiga tahun bertahan dengan satu blog Dian Ravi, ternyata akhirnya pertahan gue jobol juga. Baru beberapa minggu dari ulang tahun ke-tiga si blog kesayangan, gue pun galau dan memutuskan untuk membuat blog baru, Travel Galau. And here I am, kembali membuat tulisan perkenalan di sebuah blog.

Rasanya kaya dejavu ingin mengganti tulisan ini menjadi Back To Square One, seperti yang selama ini terjadi setiap kali gue bikin sebuah blog baru. Tapi karena kali ini gue berjanji untuk tetap mengelola blog satunya, maka judul bawaan WordPress: Hello World! enggak jadi gue ganti.

Travel Galau, Travel Blogger Indonesia

travel galau travel blogger indonesia

Tak kenal maka tak sayang, begitu kata pepatah yang sering dijelaskan zaman sekolah dulu. Jadi biar kalian pada sayang sama gue, calon travel blogger Indonesia, maka gue ingin memperkenalkan diri gue lebih dahulu.

Nama gue Dian, serorang istri yang hobinya main ke tempat cantik atau nongkrong di sudut yang instagramable. Kopi merupakan nyawa gue, jangan pernah tanya  berapa banyak cangkir kopi sehari yang gue tenggak, karena I lost count.

Biasanya gue bilang gue senang traveling dan main karena pelampiasan melarikan diri dari pertanyaan: “Anak sudah berapa, Mbak?” Tapi kenyataannya kata orang-orang terdekat gue, memang sudah bawaan dari lahirnya gue itu tukang main.

Dari SD gue tertarik sama yang namanya kamera. Gue sudah dikenal sebagai tukang foto sejak masih mengenakan seragam putih merah. Tapi sekarang ini gue punya ketertarikan baru dalam hal fotografi, gue suka difoto. Alhamdulillah berkat my instagramable husband, Mas Metra, dan adanya kamera depan di smartphone, hobi baru gue ini mulai bisa tersalurkan. Gue yang dulu suka malu-malu kalau harus beraksi di depan kamera sekarang lebih sering memalukan karena kalau kata orang Sunda itu gue loba gaya alias banyak gayanya.

Hal lain yang jadi minat gue adalah kain nusantara. Semenjak melakukan perjalanan batik trip bersama nyokap dan adik gue beberapa tahun lalu, gue jadi suka sekali mengoleksi kain nusantara. Tak jarang alasan gue traveling adalah karena ingin kenalan dengan pengrajin kain setempat.

Pada akhirnya gue merasa perjalanan yang gue pikir semula adalah bentuk dari pelarian diri dari kenyataan belum dikaruniai anak, justru menjadi sebuah perjalanan dimana gue mendapat banyak kisah untuk dituliskan dan dibagi. Itu sebabnya juga dari 3 tahun lalu, gue membuat blog dengan harapan bisa menjadi bagian dari travel blogger Indonesia. Tapi ternyata, gua malah menemukan dunia blogger yang lain, yang membuat misi dan visi gue menjadi travel blogger Indonesia gagal. Dan sekarang, gue kembali membuka lembaran baru sebagai Travel Galau.

Travel kok Galau?

travel galau travel blogger indonesia

Entah berapa banyak yang tertawa ketika gue meminta follow akun instragam Travel Galau. Kebanyakan orang justru berpikir traveling itu menghilangkan kegalauan. Sementara gue memilih menggunakan nama Travel Galau, hasil diskusi dengan Febriyan Lukito, dimana mungkin bagi sebagian besar orang terlihat nyeleneh.

Ribuan langkah dimulai dari kegalauan pertama

Tagline itu akhirnya aku dapatkan dari Yosfiqar, travel blogger Indonesia yang lebih dikenal dengan nama Kening Lebar. Senang sekali karena akhirnya ada mengerti kalau galau dalam traveling adalah hal yang lumrah.

Buat gue pribadi, galau adalah hal yang memang harus dilakukan demi mendapat pilihan yang terbaik. Galau itu ikhtiar. Ada banyak hal yang akan membuat gue galau sebelum melakukan perjalanan. Mulai dari masalah keuangan, waktu, keamanan, dan lain sebagainya. Tapi bukan berarti kegalauan gue membuat gue jadi gagal berangkat. Oh tentu tidak, kalau begitu mana mungkin gue bisa nekad ingin menjadi travel blogger Indonesia. Meski galau gue tetap pergi main, jalan-jalan, juga nongkrong di kedai kopi kok.

Yang menarik, kegalauan gue mendadak bertambah ketika gue semakin memikirkan kosep Travel Galau ini. Ada banyak drama-drama sampai akhirnya blog ini terwujud. Semula gue cuma mau bertahan dengan 1 blog saja, memfokuskan si Dian Ravi kembali pada nice travel. Tapi di awal minggu kemarin tiba-tiba saja gue mulai bertekad untuk bikin blog baru. Langsung jadi? Enggak juga, butuh beberapa hari sampai akhirnya gue jadi beli domain dan hosting lagi.

Mungkin benar, nama adalah doa. Dengan menggunakan nama Travel Galau, kegalauan gue terbukti bertambah dari biasanya. Tapi bukan berarti gue enggak menikmati semua proses itu. Bukan berarti gue akan menyesal. Karena dengan lahirnya Travel Galau di 20 Oktober 2018 ini, artinya satu langkah menuju impian gue sebagai seorang travel blogger semakin dekat. Semoga saja jejak kaki untuk melangkah bertualang pun akan dibukankan jalannya. aamiin.

Begitu kiranya pengantar gue sebagai tulisan pertama di blog ini. Tentunya nanti gue juga bakal bikin pages “about me” kok. Semoga blog ini nantinya bisa bermanfaat buat kalian yang membaca. Sharing is caring. Gue men-share cerita gue karena gue care sama kalian.

Sekali lagi, salam kenal teman-teman semua. Jangan lupa untuk mem-follow akun instagram Travel Galau ya.

 

Travel Galau, muslimah blogger Indonesia. Jakarta. Tukang main, suka moto dan dipoto, pecinta kopi dan kain nusantara.

17 Comments

  • Ery Udya

    Halo, Mba Dian, Salam kenal Travel Galau. Saya pun memutuskan begitu, Mbak. Akhirnya buat blog baru khusus untuk traveling dan kuliner. Ya meskipun cuma jalan-jalan antar wilayah kabupaten aja. Hihihihi

  • Rindang Yuliani

    Sukses untuk branding barunya Mbak. Aku tahu Mbak Dian ini orangnya konsisten, kalau sudah fokus biasanya terwujud apa yang diinginkan. Menyenangkan sekali menjalani hidup dengan berjalan dari satu tempat ke tempat lainnya.

  • Imam

    Halo, mba Dian!
    Salam kenal..

    Saya suka tagline “Ribuan langkah dimulai dari kegalauan pertama”

    langkah pertama emang berat dan galau…
    Semoga tulisan traveling-nya bisa menginspirasi banyak orang ya.. 😉

  • Dian Farida Ismyama

    Aku kemarin juga buat blog baru Niche parenting mbak. Tapi belum TLD. Eh malah ga ke isi sekarang. Ngelola dua blog lumayan ternyata waktunya hehe. Semoga sukses tapi buat sesama Mbak Dian . Sampai ketemu di event travel blogger:)

  • lendyagasshi

    Happy 4th days!
    Waah…beneran seriuuss ini teh…jadi makin keren, makin konsisten, makin mengibarkan bendera ke seluruh dunia kalau teteh adalah Blogger Profesional yang hobinya travelling, namun tetap galau.

    Wkkwkkw…
    Sukses selalu yaa teh…

    **laff teh Diii…

  • Rhoshandhayani KT

    Ciyeh, salam kenal juga ya Teh Dian…
    hahaha

    aku juga pengen Teh, bikin blog baru seputar travelling. pengennya di wordpress, biar gak di blogspot melulu.
    tapi ya gitu, aku gak kuat sama foto2ku yang banyak, juga bayar hosting+domain yang menguras kantong
    jadinya aku kembaliin lagi deh, alasanku ngeblog untuk apa.

    beda sama teh dian yang pengen jadi travel bloger
    sepertinya aku akan tetap jadi lifestyle bloger teh

  • Hellofika

    Bener emang.. loe travel galau. Postingan di Instagram loe bikin yg lihat galau. Antara pengen, antara nekat mau travelling jg antara pengen bobol celengan buat beli tiket.

    Tapi gue setuju.. mending jadi galau daripada jadi julid ahahah.. btw selamat ya blog barunya.. maaf bkn sengaja loe gue loe gue.. cuma mau ikutan Aja sih.. gayanya sir travel galau

  • Pejalan Senja

    Uhuyyy… Selamat kak atas blog barunya. Selamat menggalau.
    Saya sendiri suka menggalau kalau melihat senja apalagi didampingi secangkir #Kopihitamtanpakamu #eh

    Salam kenal kak.

    Sukses selalu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *